BUKTI INDONESIA GAK PANIK KENA TEROR

513

Kamis pagi, 14 Januari 2016 terjadi ledakan bom di depan Starbuck Sarinah Thamrin Jakarta. Segenap NGOMONGBAE TEAM berbela sungkawa pada korban ledakan dan keluarga. Terutama korban yang meninggal dan juga yang luka parah maupun luka ringan.

Diduga ledakan yang terjadi pagi kemarin dilakukan oleh anggota ISIS. Otomatis bikin panik warga Jakarta. Eits, paniknya cuma sebentar kok. Ini bukti kalo warga Indonesia gak panik dengan serangan bom #kamitidaktakut

Selfie di area bom

Weeek kita gak takut week via :candramalik

Ini bukti kalo warga Indonesia gak takut sampe histeris, gak sampe panik lari-lari sambil teriak-teriak gak jelas, cukup tunggu situasi tenang sebentar, terus cekrek cekreek, fotooo deh.

Rame-rame nontonin tembak-tembakan

tuh liat yang nonton di belakang banyak

Ini mungkin bikin pelaku shock. Udah capek-capek ngebom, nembak-nembak, eh yang diharepin panik malah asyik nonton. Ngajak keluarganya lagi. Dikira pentas teatrikal.

Tetep jualan di area TKP

#kamiTidakTakut

tee sateeee

Mau gimanapun kondisinya, pasti orang tetep ngerasa laper dan haus. Kalau begituuu, taraaaa kami siap berjualan di area TKP. Perut kenyang, situasi tenang!!

Cang kacang rebus.. #KamiTidakTakut


Malah bikin hastag #KamiNaksir gara-gara polisi ganteng

kyaaaaa ganteng!!!! via via: tribunnews

Ini malah para netizen perempuan jadi salah fokus, ngeliatin polisi ganteng yang fashionable! Dari sepatu, tas punggung, rambut, mata, body, segalanya difokusin kesana. Terorisnya ngambek loh ntar. Merasa terabaikan.

Para Pemimpin negara, kota, dan pejabat santai aja ngunjungin lokasi bom

We are not afraid!! via :channelasia

Pemimpin adalah panutan bagi warganya. Pemimpin tenang, warga pun tenang. Kalau pemimpinnya panikan, mau jadi apa negeri ini. Good job!

Paniknya cuma 3 jam

1
paniknya 3 jam, sisanya?

Meskipun kita gak takut, tapi kita harus tetap waspada ya! Perhatikan sekitar dengan seksama. Hindari orang yang terlihat mencurigakan dan lapor kepada petugas keamanan terdekat jika melihat gerak-gerik yang mencurigakan sebagai teror.