Hal-Hal yang Identik dengan Orang Palembang Banget

6421
Some men doing night fishing on the bank of Musi river by the Ampera Bridge. The bridge is a major landmark in Palembang, Indonesia. It was constructed in 1962-1965.

Kamu orang Palembang? Atau ngerasa ada keturunan orang Palembang? Kamu udah ngerasa cocok belum dengan kebiasaan orang Palembang? APA? Kalian belum tau kebiasaan-kebiasaannya? Nih NGOMONGBAE TEAM kasih tau.

Kalau makan selalu sisa satu

iya sisa satu,, satu lenjerr
iya sisa satu, satu lenjer

Entah itu memang tradisi atau memang udah dari sononya begitu, kalo setiap kali makan sesuatu pasti bersisa dan sisanya itu pasti satu. Entah itu pempek, bakwan, perkedel, tempe, martabak, burgo, nasi pun juga kadang sisa satu. Ini nih pendapat mereka

“Cakmanolah ye kak, kalo idak siso sikok tu rasonyo ado yang kurang bae kak,” Ojik – 21 tahun.

Terjemahan:

“Gimana ya kak, kalau nggak sisa satu itu rasanya ada yang kurang aja,” Ojiknya tetep berusia 21 tahun.

Selalu ada kerjaan

anti nih ama yang beginian

Orang Palembang itu terkenal dengan giatnya mereka mencari kerja. Terbukti dengan setiap kali ditanya mau kemana, mau apa, pasti jawabannya “Ado gawe” (ada kerjaan). Padahal  yang dikerjain yaaa, cuma duduk-duduk nungguin tukang pempek sepeda lewat datang sambil main gap doang.

Satu hari tanpa pempek dan “ngirup cuko” serasa ada yang kurang

slruuup aah

Yang ini nih yang memang khas banget dari orang Palembang. Pempek dan cuka bagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Sehari tanpa pempek, hidup terasa hambar. Sehari tanpa cuka, serasa cuka sehari nggak dihirup. Sampai temen-temen yang berasal dari luar Palembang kaget dan nanya.

“Bang lambungnya nggak takut rusak apa Bang, makan pempek sama cuka terus?”

“Ya nggak lah, Bang. Lambung kami udah bersahabat dengan pedasnya cuka”

Eitsss jangan salah sangka, cuka disini adalah semacam saus pedas berwarna coklat dan terbuat dari gula merah(gula aren), cabe rawit halus, bawang putih.

 

Kalau berantem, pembukaannya paling seru

AAARGGGHHH

Pernah lihat orang Palembang mau berantem? Pasti kamu pernah dengar yang begini.

A : Pecahke palak kau (ku pecahkan kepalamu)

B : Ku kocek biji mato kau (ku lepaskan bola matamu)

A: Sini kau men berani, ku belah perut kau (sini kalau berani, ku bacok perutmu )

B : Nah kau ni, ku putuske leher tu gek (Eh kamu, aku potong lehermu nanti)

Yah begitulah kira-kira, tapi berantemnya ya sama dengan orang-orang yang di luar sana. Cuma ‘pembukaannya’ yang meriah banget.

Hobi Berkelakar (bercanda)

hehe

Kalau soal bercanda, orang Palembang gak usah diragukan lagi deh kualitas bercandaannya. Pasti ada aja yang dibecandain. Semut kecil aja dibecandain, kamu yang lagi baca dibecandain. Cinta untuk kamu aja deh yang gak pernah dibecandain, kamunya aja yang hobi mainin cinta abang deeeeeeekkkk.

Calon mantu yang baik

hai sini mau disuntik?

EAAAAAAAAAA.

Ini mah bisa-bisanya NGOMONGBAE TEAM aja bikinnya, kalo masalah baik atau nggak sih kembali ke pribadi masing-masing. Berdoa aja sama yang di atas semoga dapat pasangan yang baik-baik. Sip kan?

Gimana? Udah ngerasa terwakili?